Pengertian Tentang Artificial Intelligence

Pengertian Tentang Artificial Intelligence – Istilah kecerdasan buatan belakangan ini muncul dan menjadi perbincangan masyarakat di seluruh dunia. Teknologi AI ini tidak hanya terlihat di film-film fiksi ilmiah saja, namun saat ini banyak bidang kehidupan nyata yang menikmati layanan AI mulai dari asisten virtual, chatbot hingga robot humanoid. Teknologi kecerdasan buatan (AI) sebenarnya adalah salah satu cabang ilmu komputer yang berfokus pada penciptaan mesin dan sistem yang dapat berperilaku dan berpikir seperti bahasa manusia.

Pengertian Tentang Artificial Intelligence

Pengertian Tentang Artificial Intelligence

hkcuk – Kemampuan AI berasal dari penggabungan sistem dan teknik algoritmik seperti pembelajaran mesin, pembelajaran mendalam, dan pemrosesan bahasa alami untuk membuat program yang dapat mengambil keputusan, memahami bahasa, dan menyelesaikan tugas tanpa bantuan manusia.

Seiring berjalannya waktu, teknologi AI akan memiliki peran dan fungsinya tersendiri dalam kehidupan sehari-hari, khususnya dalam dunia bisnis. Kecerdasan buatan, atau kecerdasan buatan, belajar dari pengalaman manusia untuk melakukan tugas-tugas manusia secara umum.

Secara sederhana, kecerdasan buatan juga bisa dikatakan sebagai simulasi kecerdasan manusia yang diproses oleh mesin dengan menggunakan teknologi.

Teknologi kecerdasan buatan (AI) sebenarnya adalah salah satu cabang ilmu komputer yang berfokus pada penciptaan mesin dan sistem yang dapat berperilaku dan berpikir seperti bahasa manusia.

Kemampuan AI berasal dari kombinasi sistem dan teknik algoritmik seperti pembelajaran mesin, pembelajaran mendalam, dan pemrosesan bahasa alami untuk menciptakan program yang dapat mengambil keputusan, memahami bahasa, dan menyelesaikan tugas tanpa bantuan manusia.

Seiring berjalannya waktu, teknologi AI akan memiliki peran dan fungsinya tersendiri dalam kehidupan sehari-hari, khususnya dalam dunia bisnis. Kecerdasan buatan, atau kecerdasan buatan, belajar dari pengalaman manusia untuk melakukan tugas-tugas manusia secara umum.

Secara sederhana, kecerdasan buatan juga bisa dikatakan sebagai simulasi kecerdasan manusia yang diproses oleh mesin dengan menggunakan teknologi.

Jenis AI

Pengembangan AI sejauh ini memiliki 2 tingkat kemampuan yang berbeda antara lain:

1. AI Lemah
AI Lemah adalah sistem AI yang dapat melakukan tugas tertentu seperti memahami bahasa atau mengambil keputusan. , tetapi hanya dalam batas yang sangat terbatas.

AI yang lemah, atau sering disebut AI sempit, umumnya digunakan dalam aplikasi praktis seperti asisten virtual atau sistem rekomendasi.

2. Kecerdasan buatan yang kuat
Kecerdasan buatan yang kuat adalah sistem kecerdasan buatan yang memiliki kemampuan intelektual manusia secara umum, seperti kemampuan memahami bahasa, memecahkan masalah, dan mengambil keputusan manusia berdasarkan data yang dikumpulkan.

 

Baca Juga : Dampak Kecerdasan Buatan Terhadap Pendidikan Dan Pekerjaan 

 

Ini adalah bentuk kecerdasan buatan yang paling diinginkan dan terus menjadi subjek penelitian dan pengembangan. Saat ini, tidak ada sistem kecerdasan buatan yang dapat dikatakan sebagai AI yang benar-benar kuat, namun beberapa pemikir dan peneliti menyatakan bahwa hal tersebut dapat menjadi kenyataan dalam waktu dekat.

Apa saja komponen utama kecerdasan buatan?
Kecerdasan buatan adalah salah satu teknologi paling populer saat ini. Selain itu, kemunculan Chat GPT di awal tahun 2023 membuat teknologi ini menjadi isu global.

 

Artificial Intelligence

 

Berikut lima komponen utama kecerdasan buatan :

1. Pembelajaran (learning)
Komponen pertama adalah pembelajaran. Di sini, AI harus bisa belajar dari data dan pengalaman untuk mengambil keputusan yang cerdas. Dengan menggunakan algoritma dan model pembelajaran mesin, AI dapat mengenali pola, membuat prediksi, dan belajar dari kesalahan.

2. Reasoning
Selanjutnya AI harus mampu melakukan penalaran logis untuk mencari solusi atau alasan di balik suatu keputusan. Keterampilan ini mencakup penalaran (menarik kesimpulan dari premis-premis yang diberikan) dan induksi (mencari pola umum dalam informasi yang tersedia).

3. Pemecahan Masalah
Kecerdasan buatan juga harus mampu menemukan solusi atau prosedur yang tepat untuk menyelesaikan suatu masalah. Pemecahan masalah melibatkan kemampuan untuk memecah masalah menjadi langkah-langkah terpisah dan menemukan solusi yang efektif.

4. Persepsi
Kecerdasan buatan harus mampu memahami dan menafsirkan informasi dari lingkungan fisiknya. Deteksi AI saat ini sudah sangat maju karena melibatkan penggunaan sensor dan teknologi pengenalan pola untuk mendeteksi objek, suara, gambar atau bahkan emosi manusia.

5. Bahasa
Kecerdasan buatan harus mampu memahami dan menggunakan bahasa manusia untuk berkomunikasi. Di sini AI mencakup pemrosesan bahasa alami, di mana AI dapat memahami teks, ucapan, atau tulisan serta memahami makna dan konteks pesan tertentu.

Dengan menggabungkan komponen-komponen di atas, AI dapat mengembangkan kemampuan cerdas yang dapat dengan cepat belajar, berpikir, dan berinteraksi dengan manusia dan lingkungan sekitar.

Tujuan Kecerdasan Buatan

Kehadiran kecerdasan buatan di era ini cukup penting karena kita hidup sekarang menggunakan teknologi. Tidak hanya dalam dunia bisnis, namun juga dalam kehidupan sehari-hari.

Berikut keunggulan teknologi AI di era ini.

1. Meningkatkan Alur Kerja Masyarakat
Teknik pembelajaran mendalam seperti pemrosesan bahasa alami dan pengenalan ucapan otomatis telah mengubah cara orang bekerja. Sistem AI juga memiliki banyak aplikasi praktis untuk membantu meningkatkan alur kerja manusia menjadi lebih efisien.

2. Mengurangi human error
Tidak ada yang bisa memprediksi kapan suatu kesalahan akan terjadi, sehingga teknologi AI menjadi pilihan yang tepat untuk mengurangi human error

3. Menciptakan penemuan-penemuan baru
Sudah bukan rahasia lagi bahwa penggunaan AI dapat menciptakan . penemuan-penemuan baru di segala bidang yang ditujukan untuk memecahkan permasalahan yang cukup kompleks.

4. Menganalisa data dengan lebih akurat dan tepat
Menganalisa data secara manual pasti memakan waktu lebih lama, dan tidak jarang hasilnya salah karena human error. Berkat teknologi komputer, Anda tidak perlu khawatir dengan ketidakakuratan data atau hasil data.

5. Hasil Keputusan yang Akurat
Terkadang hasil keputusan orang tidak akurat karena hasil tersebut dapat bercampur dengan perasaan dan pikiran orang. Namun berbeda dengan sistem kecerdasan buatan yang tidak melibatkan emosi atau pikiran seperti manusia, sehingga hasil keputusan lebih akurat dan komprehensif.

6. Pekerjaan yang berulang-ulang tanpa batas
Cukup sulit bagi seseorang untuk melakukan pekerjaan berulang-ulang tanpa henti dan tanpa kesalahan. Oleh karena itu, teknologi AI dapat membantu manusia melakukan pekerjaan tersebut. Hal ini dikarenakan kecerdasan buatan merupakan bagian dari teknologi jaringan komputer.

7. Mudah diperbanyak dan disebarkan
Mentransfer ilmu dari satu orang ke orang lain biasanya membutuhkan waktu yang cukup lama dan ilmu tersebut tidak akan pernah bisa diduplikasi sepenuhnya.

Sebaliknya, jika informasi berada dalam sistem komputer atau dalam data besar, informasi tersebut dapat dengan mudah disalin dan ditransfer ke komputer lain.

Kelemahan Kecerdasan Buatan
Walaupun kecerdasan buatan memiliki banyak kegunaan dalam kehidupan manusia, namun kecerdasan buatan buatan manusia masih memiliki kelemahan dalam banyak aspek.